I La Galigo: Menurut naskah NBG 188, Jilid 1 [3]

1 di kolong langit, di permukaan Pérétiwi
menyeru Sri Paduka kepada batara.”
Diam sejenak Patotoqé, tak menjawab sepatah pun.
Maka tiga kali Ruma Makompong mengulang sembah,
5 barulah berpaling La Patigana sembari berkata,
“Biarlah aku naik ke istana sao kuta pareppaqé
menyampaikan kepada bunda La Rumpang Mégga.
Atas izin Datu Palingéqlah
baru boleh ditempatkan keturunan di kolong langit.”
10 Maka berangkatlah Patotoqé
berselimutkan sarung kemilau bak bulan di langit,
dipapahkan cerana guruh tempat sirihnya,
diiringi oleh raja dari Wawo Langiq,
diramaikan oleh bangsawan tinggi dari Coppoq Méru,
15 mendaki tangga guruh halilintar
seraya disiahkan susuran kemilau,
melangkahi ambang pintu dari petir,
menyusuri lantai batang pinang bak petir,
masuk melalui sekat tengah dari guruh nan kilat.
20 Dua ratus lima puluh petak istana sao kuta itu
maka sampailah melangkahi sekat tengah dari guruh nan kilat
menyiakkan pintu dari guntur
kemudian duduk di atas pelaminan kemilau.
I Da Sarellung yang membuka
25 keris guruh sejiwanya.
Wé Ati Langiq yang menanggalkan
ikat kepala cahaya petir
hiasan To Palanroé.
Talaga Unruq yang menayangkan
30 sirih keemasan orang Senrijawa
di talang keemasan dari petir.
Berkata Patotoqé kepada wanita belaiannya,
“Tak mengapalah wahai adik Datu Palingéq
kita turunkan anak kita, kita jadikan tunas di bumi,
35 memantangkan kayu sengkona atas nama kita,
jangan tetap kosong dunia,
terang benderang di kolong langit.

コメントする

メールアドレスが公開されることはありません。